Sisi gelap kehidupan "rumah" ibu: kisah seorang wanita yang menentang kemurungan

Loading...

Kesejahteraan luar sering menyembunyikan masalah, kesakitan dan ketakutan yang mendalam. Satu peraturan kehidupan yang tidak tertulis untuk ibu-ibu muda yang duduk di rumah dengan seorang kanak-kanak melarang mereka mengeluh dan menyatakan rasa tidak puas hati. Kerana di mata orang lain dan juga suami dan saudara mereka sendiri, kehidupan mereka tidak mendapat masalah sebenar. Kehidupan setiap hari ibu yang kurang upaya kelihatan seperti permainan yang tenang di ibu seorang ibu. Orang luar berfikir sesuatu seperti ini: "Nah, pada akhirnya, ada makanan kompleks kanak-kanak untuk berjalan-jalan dengan dia, dibersihkan, basuh diri dan duduk, berehat?". Ia adalah stereotaip ini membuat wanita menyembunyikan ketidakselesaan mereka mental, keletihan kronik, kekecewaan, dan sering kemurungan sebenar. Kami menawarkan anda kisah "rumah" seorang ibu muda yang telah mengalami apa yang ia adalah - untuk hidup di ambang kemurungan dan membenci diri sendiri untuk itu.

Zoe, 28 tahun: "Ia bergolek ke bawah yang cenderung, apabila anak perempuan berusia dua tahun saya berhenti tidur di siang hari ini tiga jam bahagia hanya tidak wujud Dan bersama-sama dengan mereka -... Dan masa peribadi saya berdiam diri dan ini memerlukan saya sahaja saya tahu bahawa lambat laun ia akan berlaku, tetapi Saya tidak dapat bayangkan apa kesannya terhadap kesihatan mental saya.

Mereka mengatakan bahawa kemurungan adalah kemarahan yang diarahkan mendalam kepada dirinya sendiri. Inilah yang berlaku kepada saya.Apabila saya berasa tertekan dan tertekan, saya marah kepada diri saya sendiri. Lagipun, seolah-olah saya, saya tidak mempunyai hak untuk tidak berpuas hati. Dan sekiranya saya mengalami ini, maka itu hanyalah kebencian saya, kekurangan kehendak. Singkatnya, kesalahan saya. Dan ia ditekan, seolah-olah saya membawa beban berat di bahu saya. Saya betul-betul letih. Saya fikir: bagaimana saya boleh tidak berpuas hati atau sedih, kerana terdapat banyak orang di sekitar yang lebih buruk daripada saya. Dan saya mempunyai bumbung di atas kepalaku, keluarga, kanak-kanak, saya tidak perlu pergi bekerja setiap hari, saya tidak perlu berfikir bagaimana untuk terus hidup. Tetapi, terus terang, saya sama sekali tidak selesa. Saya merasakan ada semacam retakan dalam jiwa dan jiwa saya yang muncul tepat selepas kelahiran anak. Saya, sudah tentu, mendengar tentang kemurungan postpartum, tetapi bukan untuk "cuba" kedua ini istilah yang dahsyat dan tidak sepenuhnya tidak dapat difahami untuk diri saya sendiri. Ini, seolah-olah, tentang wanita-wanita yang mengalami kelahiran yang teruk atau mendapati diri mereka berada dalam situasi keluarga yang tidak berfungsi. Pada saya semua baik. Anak-anak yang sihat, suami yang sayang, kemakmuran relatif ... Nah, hakikat bahawa saya telah menutup di bilik mandi setiap dua hari dan menderu untuk mual, ia hanya saraf.

Ini sobs mengoyak paru-paru saya, air mata mengalir dan dituangkan, tetapi tidak membawa bantuan. Dalam tekak seperti batu digulung. Kebanyakan saya takut bahawa anak perempuan atau suami saya akan mengetahui tentang serangan ini. Saya hidup dalam ketakutan berterusan pendedahan. Tiada persoalan berkongsi dengan sesiapa pun.

Dan kemudian anak perempuan yang lebih tua berhenti tidur pada siang hari. Dan jika sebelumnya saya mempunyai pulau kecil, di mana saya boleh bersembunyi, sekarang ia telah berada di bawah air. Anak perempuan bongsu memotong gigi, dia menangis keluhan kegemarannya, yang seolah-olah menggali ke dalam setiap sel otak saya. Dan yang sulung tiba-tiba mula takut kepada kegelapan dan setiap malam datang dengan raksasa baru, yang saya sepatutnya mencari di dalam biliknya dan membunuh dengan tangan saya sendiri. Tetapi siapa yang akan mencari dan membunuh raksasa saya?

Pada siang hari saya diatasi dengan sikap tidak peduli yang setiap pergerakan diberikan dengan kesukaran yang besar. Makan, lampin, makan tengahari, berjalan kaki, Lego, anak patung, makan sekali lagi, lampin sekali lagi ... Baba-robot model yang usang ... Pada waktu petang, ketika suami saya pulang dari kerja, saya sudah terputus dari outlet. Saya tidak dapat bercakap, mendengar, tersenyum. Lagipun, sekarang saya tidak mempunyai peluang untuk menutup di bilik mandi untuk menggelengkan perasaan saya.Semenit kemudian, penumbuk kecil mengetuk pintu: "Ma'am, buka! Maaam!".

Sekali lagi, rasa malu bahawa saya adalah seorang ibu yang tidak baik dan seorang isteri yang buruk menumpuk di atas tanah konkrit. Ia seolah-olah saya semua kawan-kawan dan kenalan saya menghadapi peranan ibu bapa dengan mudah dan selesa. Dan saya hanya satu-satunya. Saya tidak mempunyai masa untuk berbuat apa-apa, saya lupa apa yang saya merancang, saya keliru yang dirancang. Dia membenci dirinya untuknya.

Saya fikir saya tidak boleh mengadu kepada suami saya dan memintanya untuk membantu saya. Dia bekerja sangat keras untuk memberikan kita, dia sangat letih dan sangat bahagia setiap minit yang dibelanjakan bersama kami. Saya mahu di semua kos untuk menjaga penampilan yang riang dan gembira. Tetapi ia memerlukan lebih banyak kekuatan mental. Dan jika pada waktu petang, di hadapan suaminya, saya masih diikat dengan sebaik mungkin, maka pada siang hari, dibiarkan sendirian dengan iblis saya, saya secara beransur-ansur marah.

Sepanjang hari saya menghabiskan masa mati rasa yang membosankan, saya bermain di mesin dalam permainan "Ibu model keluarga di hujung keruntuhan saraf." Saya mendengar ketawa dan menangis kanak-kanak, soalan, permintaan dan tuntutan mereka, seolah-olah melalui lapisan bulu kapas yang tebal. Saya tidak ingat jika saya makan, dibasuh, bercakap dengan seseorang hari ini. Ia adalah satu lingkaran yang ganas: Saya merasa tidak bahagia kerana kebencian diri, dan saya membenci diri saya kerana saya merasa tidak senang.

Kini, ketika saya setiap hari, perlahan-lahan, sakit parah, mula menguatkan kekuatan saya untuk hidup dan mencintai anak-anak saya, saya faham bahawa saya berada di ambang jurang. Kemurungan bukan ciptaan wanita histeria. Ini adalah penyakit yang serius dengan banyak wajah. Dan saya terlalu naif dan bodoh, berfikir bahawa semua ini adalah kesalahan saya dan saya sendiri boleh mengubah keadaan ini.

Saya menyedari bahawa saya sendiri tidak dapat menahan bila, dengan segala kesungguhan, saya memutuskan untuk menceraikan suami saya dan membiarkan dia kanak-kanak supaya mereka tidak akan mengalami hakikat bahawa mereka mempunyai seorang ibu yang tidak normal. Dan saya takut. Saya takut diri saya sendiri. Dan dalam serangan lain yang "menangis", saya meraih album tangan anak perempuan untuk menggambar dan bukannya air mata biasa mula menggambarkan segala-galanya yang ada dalam hatiku dan minda. Saya menulis tanpa henti, ia adalah aliran kesedaran saya yang habis. Tidak ada koma atau titik, hanya tanda seru. Biarkan ia dengan bantuan huruf sahaja, tetapi akhirnya saya boleh menjerit, melolong dan mengubah jiwaku ke dalam keluar. Apabila semua helaian kosong di album itu berakhir, saya terus menulis secara langsung pada karya anak perempuan saya. Pada waktu petang saya memberikan tulisan saya kepada suami saya. Saya hanya mengambil nafas udara dan melompat ke dalam lubang ais.Suami saya duduk di dapur untuk masa yang lama, membaca, merokok dan membaca lagi. Dan kemudian dia bertanya secara senyap dan ringkas: "Hare, apa yang kamu tidak cakapkan sebelum ini?". Dan kemudian saya fikir dengan seram: "Bagaimana saya boleh percaya ketakutan saya, kebencian saya terhadap diri saya, tetapi tidak mempercayai suami tercinta saya, sahabat saya?".

Kami masih jauh dari akhir yang bahagia, tetapi perkara utama ialah kita bersama-sama sekali lagi. Kami membuat rutin harian baru dan pembahagian tanggungjawab baru, yang akan memberikan kebebasan kepada semua. Kami mula mengajar anak-anak kami untuk menghormati ruang peribadi kami dan kami belajar untuk menghormati keinginan mereka. Suami saya dan saya saling memberi janji untuk tidak berpura-pura menjadi bahagia, tetapi hanya untuk hidup seperti yang ternyata. Dan saya tidak berasa seperti berada di ruang kosong. Bagaimanakah saya dapat melupakan bahawa sentiasa ada orang yang boleh memandu raksasa dari bawah katil dan keluar dari jiwaku. "

Загрузка...

Loading...