Adakah mungkin untuk mengambil perhambaan semasa haid, menghadiri gereja mengikut peraturan Perjanjian Lama dan Baru

Loading...

Persoalannya: adakah mungkin untuk pergi ke gereja dan mengambil perhubungan semasa haid? Mereka sentiasa ditanya kepada para imam, dan di antara mereka terdapat pendapat yang berbeza mengenai perkara ini. Oleh itu, lebih baik jika seorang wanita bertanya mengenai pelayan candi yang dikunjunginya.

Bolehkah saya menghadiri gereja selama sebulan?

Di kalangan majoriti umat, ada peraturan tertentu yang serupa, mengikut yang ia adalah mungkin, dan menyentuh tempat-tempat suci (Cross, Injil, peninggalan orang-orang kudus) dan untuk mengambil bahagian dalam sakramen tidak boleh pergi ke gereja dan berdoa untuk wanita pada zaman bendasing yang dipanggil.

Sakramen berjumlah 7:

  • Pembaptisan;
  • Pengesahan;
  • Pertobatan;
  • Perjamuan;
  • Sakramen perkahwinan (perkahwinan);
  • Pengorbanan;
  • Imamat (terpakai hanya kepada imam, wanita tidak mengambil bahagian di dalamnya).

Sebelum ini, wanita pada zaman apa-apa kekotoran (bulanan, 40 hari pertama selepas kelahiran) dilarang memasuki rumah Allah pada semua.

Ini disebabkan kepada fakta bahawa kerana sifat pakaian darah haid boleh menitis ke lantai, dan dengan itu menajiskan tempat kudus.

Pada masa kini, terima kasih kepada sejumlah besar penjagaan keadaan seperti ini adalah mustahil, oleh itu, untuk gereja, wanita dibenarkan untuk pergi.

Walau bagaimanapun, kini secara tradisinya dinasihatkan untuk berdiri semasa berkhidmat tidak di kuil itu sendiri, tetapi di dalam rungut; jika tidak ada, yang mungkin, maka hanya dekat pintu masuk.

Adakah mungkin untuk menerima komuni semasa haid, pengakuan peribadi anda akan diberitahu. Kepada dia dan patut dengar.

Jadual menunjukkan dengan lebih terperinci keizinan dan larangan untuk hari kritikal.

Apa yang boleh dilakukan semasa haidApa yang dilarang
Untuk berdoaMengambil bahagian dalam sakramen (sama ada untuk mengambil persekutuan, berkahwin - dalam mana-mana)
Letakkan lilinLampirkan ikon, peninggalan, Salib
Ambil rahmat daripada imamAmbil prosphora, antidor, air suci
Bercakap pada paduan suaraBerendam ke dalam mata air suci

 

Perhatikan! Dilarang masuk ke kuil dengan luka berdarah, supaya tidak mencemarkannya dengan menumpahkan darah.

Perjamuan semasa haid: kanon Perjanjian Lama

Adakah mungkin untuk mengambil komuni semasa haid, Perjanjian Lama mengatakan dengan tegas: "Tidak!"

Pada masa itu, seorang wanita dalam tempoh pemurnian tidak dapat memasuki kuil sama sekali. Dan ini disambung bukan sahaja dengan ciri-ciri kebersihan, tetapi juga dengan komponen rohani.

Ia dipercayai bahawa bulanan - adalah, pertama, peringatan sifat manusia yang rosak, dan kedua, - adalah anak yang belum lahir, iaitu "mayat", yang juga mencemarkan kuil itu.

Di samping itu, sesiapa yang menyentuh wanita pada zaman haid, juga menjadi "najis."

Ini menarik! Bahkan tentang Perawan Maria, dalam Proto-Injil Yakub, dikatakan bahawa dia tinggal di kuil itu hingga usia 12 tahun, dan kemudian, selepas pertunangan, dia dihantar untuk tinggal bersama Yusuf supaya "tempat kudus Tuhan" tidak dapat dibuang.

Perjanjian Baru Perjamuan semasa Bulan

Dalam Perjanjian Baru, Yesus Kristus mengubah pemahaman kemurnian dan kemurnian manusia. Dia bercakap tentang pentingnya kerohanian, kehadiran Roh Kudus, dan bukannya keadaan fizikal.

Dia tidak menolak wanita pendarahan yang menyentuhnya, tetapi, sebaliknya, menyembuhkannya, memuji dia kerana imannya. Dengan ini, Juruselamat menyatakan dengan jelas bahawa apa yang penting adalah apa yang ada di hati seseorang: pemikiran dan niatnya, dan hanya fikiran dan tindakan yang tidak benar boleh menghina dia, tetapi bukan benda-benda jasmani semulajadi.

Rasul Paulus juga mengatakan bahawa "semua ciptaan Allah adalah baik," dan tidak ada sesuatu yang haram dalam manusia yang diciptakan Tuhan.

Walau bagaimanapun, merujuk kepada ini, dia bermaksud makanan, jadi sukar untuk difahami sama ada rasul ingin mengatakan tentang makanan atau sama ada ia tentang perkara dan benda yang dicipta oleh Tuhan.

Walaupun konsep kekejaman ritual (ditunjukkan dalam Perjanjian Lama) telah dihapuskan, sukar untuk membuat kesimpulan yang tepat tentang bagaimana wanita harus bertindak pada hari-hari tersebut.Adalah diketahui bahawa orang Kristian awal menerima perhubungan setiap minggu, dan tidak ada menyebut pengecualian untuk wanita dengan penyakit tertentu.

Walaupun terdapat arahan tidak langsung, ia tidak dinyatakan dengan jelas di mana-mana sahaja di dalam Perjanjian Baru sama ada mungkin untuk mengambil komuni semasa haid.

Apakah Buku Peraturan Gereja Ortodoks mengenai perkahwinan semasa haid?

Di dalam Kitab Kaedah terdapat arahan yang lebih tepat mengenai komuni semasa haid.

Ia berkata: "Seorang isteri yang sedang dalam pembersihan tidak boleh mengambil persekutuan sehingga dia dibersihkan."

Walau bagaimanapun, keadaan ini hanya merujuk kepada pendapat berwibawa tentang bapa-bapa kudus: Dionysius, Athanasius, dan Timothy dari Alexandria. Khususnya, dalam sv. Dionysius diberitahu bahawa tidak mungkin wanita yang beriman itu berani menerima kuil pada hari-hari tersebut.

Di abad ke-12 Gereja Ortodoks Rusia, peraturannya lebih sukar.dan batasannya sangat tepat. Oleh itu, jika haid wanita bermula semasa dia berada di kuil, dia seharusnya segera meninggalkannya.

Jika tidak, dia menerima penebusan pada puasa 6 bulan dengan busur bumi setiap hari (50 sehari).

Adakah mungkin untuk mengambil perhubungan semasa haid: pendapat para imam moden

Bagi para imam moden, di sini pendapatnya sama sekali bertentangan.

Ada imam yang menghendaki umatnya mengikuti semua peraturan persiapan untuk Perjamuan (membaca kanon, berpuasa, dan lain-lain) dan tidak membenarkan wanita untuk menghadirinya pada waktu mereka.

Terdapat orang-orang yang mengatakan bahawa perkara utama adalah untuk memulakan Sakramen dengan pertobatan yang gemetar dan benar, dan semua formaliti (termasuk persediaan dan keadaan badan) dianggap tidak diperlukan.

Walaupun, tentu saja, penyokong pandangan kedua adalah lebih kecil. Pada asasnya kebanyakan pastor mengikuti pendekatan tradisional, yang, bagaimanapun, wanita tidak disyorkan untuk mendekati Piala Kudus pada hari pembersihan.

Walau bagaimanapun, para imam semasa tidak hanya menggunakan dogma ini, tetapi cuba mencari penjelasan.

Dan di antara pendapat, sebagai tambahan kepada tafsiran biasa tentang sisi kebersihan isu dan rohani, terdapat juga idea bahawa wanita dalam tempoh kitaran ini lebih letih dan kurang dikumpulkan, mereka tidak boleh berdoa sepenuhnya dan berpartisipasi dalam Liturgi dan tidak dapat bersedia untuk Perjamuan.

Walau bagaimanapun, ada ulama sedemikianyang berpendapat bahawa semasa haid, seorang wanita, sebaliknya, memerlukan lebih banyak persekutuan, karena periode ini sudah cukup sulit untuknya secara fisik dan emosional.

Perhatikan! Persoalan sama ada kemungkinan untuk mengambil komuni semasa haid, serta mengenai semua sekatan dan keizinan lain, setiap wanita harus memutuskan hanya dengan pengakuannya (atau imam gereja dia kerap melawat).

Perjamuan semasa haid: pendapat Barat dan Timur

Mengenai perhubungan semasa haid dengan bapa-bapa suci Barat dan Timur, pendapat juga berbeza.

Pandangan pandangan para uskup Barat - daripada sv. Clement of Rome dan Gregory Dvoeslova adalah sedemikian rupa sehingga seorang wanita dibenarkan untuk mengambil bahagian dalam Sakramen pada hari-hari tersebut, kerana kelemahan ini tidak bergantung pada kehendaknya, dan Roh Kudus selalu hadir di dalam dirinya.

Walau bagaimanapun, Gregory Dvoeslov mengatakan bahawa jika wanita itu sendiri tidak berani mendekati Perjamuan, maka dia harus dipuji kerana ketakwaannya.

Di Timur, tidak ada suara seperti:

  • Dalam doktrin Kristian kuno, Didaskalia (abad ke-3) dikatakan bahawa wanita selalu boleh mengambil persekutuan, walaupun kelemahan sementara.
  • Dalam tempoh yang sama sv.Dionysius dari Alexandria mengatakan bahawa seorang wanita sendiri tidak boleh berani memulakan Perjamuan semasa tempoh pemurnian. Dia mengutip sebagai contoh kisah Injil seorang wanita dengan pendarahan yang, demi penyembuhan, memutuskan untuk tidak menyentuh Tuhan sendiri, tetapi hanya tepi pakaiannya.
  • Sedikit kemudian, sv. Athanasius of Alexandria, berhujah sama ada seorang wanita boleh mengambil perhubungan semasa haid, menulis bahawa sama seperti mana-mana orang tidak boleh dipersalahkan kerana aliran air liur atau kahak dari hidung, seorang wanita boleh mengalami habis bulan bulanan, dan hanya ada penafsiran dosa.
  • Timothy dari Alexandria percaya bahawa Perjumpaan kepada wanita itu "mesti dimatikan sehingga ia dibersihkan."
  • Patriark Pavel dari Serbia membolehkan seorang wanita menjalani kehidupan gereja penuh (untuk meletakkan lilin, berdoa, untuk mengambil bahagian dalam ibadah), tetapi pada pendapatnya masih mustahil untuk mengambil persekutuan dan dibaptiskan selama tempohnya.

Dalam kes-kes yang mana bolehkah kanun komuni dilanggar semasa haid?

Ia dibenarkan untuk mengambil perhambaan semasa haid, hanya jika wanita mati. Di sini pendapat semua pendeta berkumpul, kerana anda tidak boleh membiarkan seseorang mati tanpa mengambil persekutuan.

Dalam kes sedemikian ia dibenarkan untuk persekutuan yang sama dengan orang yang mengambil makanan (biasanya perhubungan mungkin hanya pada perut kosong). Perkara yang sama berlaku kepada wanita yang bekerja dalam keadaan bahaya terhadap kehidupan mereka.

Patriark Pavel Serbian pada skor ini berkata: "... dalam penyakit maut boleh mengambil persekutuan dan dibaptiskan."

Oleh itu, walaupun beberapa perbezaan dalam pendapat mengenai persekutuan semasa haid, ia adalah suatu perintah yang mungkin untuk menghadiri gereja pada bulan itu, tetapi tidak disyorkan untuk mengambil persekutuan.

Загрузка...

Tonton video itu: TIDAK MASUK AKAL, inilah 7 Penemuan Paling Aneh yang Ditemukan Setelah Terjadinya Tsunami! (Oktober 2019).

Loading...